Last updated by at .

16 NovNanang Suryadi diundang ke Pertemuan Penyair Nusantara 6 di Jambi

Forum kepenyairan tingkat internasional yang bertajuk Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) 6 akan dihadiri oleh Nanang Suryadi pada akhir Desember 2012. Pelaksanaan Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) tahun ini diadakan di Jambi. Tahun lalu Palembang menjadi tuan rumah PPN 5, yang menghadirkan penyair dari beberapa negara dan menerbitkan buku berjudul: Akulah Musi. 

Berikut pengumuman yang disampaikan oleh Panitia Pertemuan Penyair VI di Jambi:

 

HASIL SELEKSI PUISI PPN-VI JAMBI 2012

Yth. Bapak/Ibu/Tuan/Puan/Saudara
Salam,
Agenda Pertemuan Penyair Nusantara (PPN)-VI Jambi, yang dijadwalkan pada tanggal 28-31 Desember 2012, mendapat sambutan luar biasa dari para penyair Indonesia yang ada di berbagai penjuru Tanah Air. Perhatian yang sama datang dari penyair negara sahabat, seperti Singapura, Malaysia, Brunei, Thailand dan Hongkong. Demikian juga disampaikan beberapa peneliti sastra dari Korea Selatan, sehingga berencana hadir dalam perhelatan akbar ini.
Hingga batas akhir penerimaan puisi, tanggal 5 September 2012, tercatat hampir tiga ribu puisi yang masuk ke panitia dan diteruskan kepada Dewan Kurator untuk dipilih menjadi tiga ratus puisi. Tentu tidak mudah menilai puisi dengan tema, gaya estetik dan warna lokal yang beragam itu. Masing-masing Dewan Kurator, yang terdiri dari Acep Zamzam Noor, Dimas Arika Mihardja, dan Gus tf,  dituntut obyektif sekaligus memiliki ketelitian yang tinggi.
Secara umum, proses kuratorial menghasilkan keberagaman tema dan gaya estetik, keberagaman domisili penyair, keberagaman usia penyair, keberagaman entitas yang disebut sebagai Nusantara. Berangkat dari hal itu, pembaca dapat mengetahui bagaimanaa aktivitas dan capaian estetik penyair peserta Pertemuan Penyair Nusantara VI sekaligus dapat mengabarkan adanya regenerasi penyair secara baik di berbagai tempat di Tanah Air maupun negara sahabat.
Sebagai pertanggung jawaban Dewan Kurator, hasil keputusan seleksi ini sacara tajam dan komprehensif akan ditulis dalam Antologi Puisi PPN-VI Jambi 2012. Kami atas nama panitia penyelenggara PPN-VI Jambi dan Dewan Kurator Puisi mengucapkan rasa terimakasih bagi semua penyair, baik Indonesia maupun negara sahabat, yang telah ikut serta dalam proses seleksi karya puisi.
Berikut nama-nama penyair hasil seleksi Dewan Kurator Puisi PPN-VI Jambi 2012, sesuai abjad dan wilayah Provinsi dan Negara sahabat.
Jambi
  1.     A David Khalilurrahman
  2.     Adi Suhara
  3.     Asro al-Murtawy
  4.     CH Yurma
  5.     Chory Marbawy
  6.     Didin Siroz
  7.     EM Yogiswara
  8.     Firdaus
  9.     Iif Ranupane
  10.     Iriani R Tandy
  11.     Jumardi Putra
  12.     Kamal Firdaus
  13.     M Husayri (Ary Ce’gu)
  14.     Marwan Kubu
  15.     Mulia Jaya
  16.     Puteri Soraya Mansur
  17.     Ramayani Riance
  18.     Ramoun Apta
  19.     Rini Febriani Hauri
  20.     Utomo Suconingrat
  21.     Yupnical Saketi
Aceh
  1.     De Kemalawati
  2.     LK Ara
  3.     Nazar Shah Alam
Sumatra Utara
  1.     A Rahim Qahhar
  2.     Afrion
  3.     Arie A Nasution
  4.     Hasan Al Banna
  5.     Idris Siregar
  6.     Ilham Wahyudi
  7.     Raudah Jambak
  8.     Suyadi San
  9.     Sartika Sari
  10.     Tina Aprida Marpaung
 Sumatra Barat
  1.     Adri Sandra
  2.     Alizar Tanjung
  3.     Budi Saputra
  4.     Delvi Yandra
  5.     Esha Tegar Putra
  6.     Heru Joni Putra
  7.     Iyut Fitra
  8.     Karta Kusumah
  9.     Mahatma Muhammad
  10.     Muhammad Ibrahim Ilyas
  11.     Ragdi F Daye
  12.     Sulaiman Juned
  13.     Syarifuddin Arifin
  14.     Yori Kayama
  15.     Zelfeni Wimra
Riau
  1.     Ahlul Hukmi
  2.     Fakhrunnas M Jabbar
  3.     Hafney Maulana
  4.     Marhalim Zaini
  5.     Murdoks
  6.     Suharyoto Sastrosuwignyo
Kepulauan Riau
  •     Tarmizi Rumahitam
Sumatra Selatan
  1.     Anwar Putra Bayu
  2.     Eko Putra
  3.     JJ Polong
  4.     Pringadi Abdi Surya
Lampung
  1.     Alya Salaisha-Sinta
  2.     Fitri Yani
  3.     Isbedy Stiawan ZS
 Banten
  1.     Asyafa Jelata
  2.     Husnul Khuluqi
  3.     Na Lesmana
  4.     Sulaiman Djaya
  5.     Toto ST Radik
  6.     Wahyu Arya
Jakarta
  1.     Ahmadun Yosi Herfanda
  2.     Alex R Nainggolan
  3.     Bambang Widiatmoko
  4.     Budhi Setyawan
  5.     Diah Hadaning
  6.     Doddi Ahmad Fauzi
  7.     Edy A Effendi
  8.     Frans Ekodhanto Purba
  9.     Hasan Bisri BFC
  10.     Lailatul Kiptiyah
  11.     Lukman A Sya
  12.     Mustafa Ismail
  13.     Nirwan Dewanto
  14.     Nia Samsihono
  15.     Ook Nugroho
  16.     Sihar Ramses Sakti Simatupang
  17.     Tulus Wijanarko
  18.     Yvone de Fretes
Jawa Barat
  1.     Ahda Imran
  2.     Acep Syahril
  3.     Ahmad Faisal Imron
  4.     Ahmad Syahid
  5.     Arinda Risa Kamal
  6.     Atasi Amin
  7.     Bode Riswandi
  8.     Evi Sefiani
  9.     Heri Maja Kelana
  10.     Herton Maridi
  11.     Jun Nizami
  12.     Khoer Jurzani
  13.     Lintang Ismaya
  14.     Nissa Rengganis
  15.     Rudy Ramdani
  16.     Romyan Fauzan
  17.     Sinta Ridwan
  18.     Soni Farid Maulana
  19.     Syarif Hidayatullah
  20.     Toni Lesmana
  21.     Willy Fahmy Agiska
  22.     Windu Mandela
  23.     Yusran Arifin
  24.     Zulkifli Songyanan
Jawa Tengah
  1.     Arif Fitria Kurniawan
  2.     Gunawan Tri Atmodjo
  3.     Jumari HS
  4.     M Enthieh Mudakir
  5.     Galih Pandu
  6.     Nana Riskhi Susanti
  7.     Nurochman Sudibyo YS
  8.     Thomas Budhi Santoso
  9.     Wachyu Pras
  10.     Wintala Achmad
  11.     Yudhi MS
Yogyakarta
  1.     Afrizal Malna
  2.     Abdul Wachid BS
  3.     Badrul Munir Chair
  4.     Boedi Ismanto SA
  5.     Bustan Basir Maras
  6.     Dorothea Rosa Herliany
  7.     Iman Budhi Santosa
  8.     Joko Pinurbo
  9.     Mustofa W Hasyim
  10.     Mutia Sukma
  11.     Raudal Tanjung Banua
  12.     Riswan Hidayat
  13.     Satmoko Budi Santosa
  14.     Shohifur Ridho Ilahi
Jawa Timur
  1.     Ach. Nurcholis Majid
  2.     Ahmad Muchlish Amrin
  3.     Asa Jatmiko
  4.     A’yat Khalili
  5.     Beni Setia
  6.     Dian Hartati
  7.     F Rizal Alief
  8.     Hidayat Raharja
  9.     Kamil Dayasawa
  10.     Lina Kelana
  11.     M Faizi
  12.     Mardi Luhung
  13.     Matroni el-Moezany
  14.     Nanang Suryadi
  15.     R Giryadi
  16.     Rahmat Ali
  17.     Tjahjono Widarmanto
  18.     Tjahjono Widijanto
  19.     Viddy AD Daery
Bali
  1.     Dhenok Kristianti
  2.     Frischa Aswarini
  3.     Ni Made Purnama Sari
  4.     Ni Putu Rastiti
  5.     Ni Wayan Idayati
  6.     Warih Wisatsana
  7.     Wayan Sunarta
Nusa Tenggara Barat
  1.     Dinullah Rayes
  2.     Fatih Kudus Jailani
  3.     Fitri Rachmawati
  4.     Ilham Fahmi
  5.     Irma Agryanti
  6.     Kiki Sulistyo
  7.     Sindu Putra
  8.     Tjak S Parlan
  9.     Udin Sape Bima
Nusa Tenggara Timur
  1.     Bara Pattyradja
  2.     Mario F Lawi
  3.     Yoseph Yapi Taum
Kalimantan Selatan
  1.     Ali Syamsudin Arsyi
  2.     Arsyad Indradi
  3.     Hudan Nur
  4.     Mahmud Jauhari Ali
SulawesiTenggara
  •     Syaifuddin Gani
Sulawesi Selatan
  1.     Dalasari Pera
  2.     Muhammad Aswar
 Sulawesi Utara
  1.     Arther Panther Olii
  2.     Oddie Frente
Maluku Utara
  1.     Dino Umahuk
  2.     Mariana Lawier
Papua
  •     Dwi Rahariyoso
NEGARA SAHABAT
Malaysia
  1.     A Razak Adam
  2.     Abang Patdeli Abang Muhi
  3.     Aminudin Mansor
  4.     Benyamin Matussin
  5.     Khalid Salleh
  6.     Mabulmaddin Shaiddin
  7.     Marsli NO
  8.     Muhammad Puad
  9.     Naffi Mat
  10.     Rahimidin Zahari
  11.     Saleh Rahamat
  12.     Sani La Bise
  13.     Shamsudin Othman
  14.     Syed Mohd. Zakir
Singapura
  1.     Abdul Samad Salimin
  2.     Ahmad Md Tahir
  3.     Almahdi Al-Haj bin Ibrahim
  4.     Herman Mutiara
  5.     Noor Aisya Binte Buang
  6.     Noor Hasnah Adam
  7.     Rohani Din
Brunei Darussalam
  1.     Adi Aswara
  2.     Anjungbuana
  3.     Kamarudin bin Pengiran Haji Othman
  4.     Nazwan Karim
  5.     Zefri Ariff
Thailand
  •      Phaosan Jehwae

30 DecProses Kreatifku (3)

Esei: Nanang Suryadi

Geli juga saat seseorang menyapaku sebagai penyair. Di lingkungan kampus, di antara teman-temanku, di antara lingkungan pergaulan yang lebih luas, mereka seringkali mnghubung-hubungkan aku dengan sastra, khususnya puisi. Dan mereka tak segan memanggilku: penyair. Entah mengapa. Mungkin mereka melihat aku demikian mencintai dunia yang satu ini. Dan aku memang sering mengatakan: “aku mencintainya dengan keras kepala.”

Konsistensi. Mungkin itulah kata kuncinya. Ketika seseorang terus menekuni suatu bidang dengan terus menerus, maka orang lain akan “mengakui” seseorang tersebut “berada” dalam bidang tersebut. Hal inilah yang terpikir dalam benakku saat ada yang meributkan masalah “pengakuan” atas eksistensinya di dunia kepenyairan. Pengakuan dari orang lain atas “keberadaan” dan “keberartian” kita bagi suatu lingkungan, sebenarnya mudah sekali, jika kembali pada satu kata kunci tadi: konsistensi. Apakah seseorang tersebut serius terus menerus menggeluti bidang yang ingin dia diakui keberadaannya. Atau hanya sambil lalu saja. Walaupun, seperti dikatakan Budi Dharma, sebagai sebuah sindiran dalam eseinya terhadap para sastrawan kita, bahwa ternyata kebanyakan hanya iseng, mencoba-coba, sambil lalu saja. Dan kerja iseng itu ternyata telah mendapatkan “pengakuan” luar biasa dari orang lain. Mungkin yang dikatakan Budi Dharma itu benar adanya. Mungkin pula tidak. Mungkin akupun sebenarnya belum sungguh-sungguh alias hanya iseng saja menulis sajak, tidak mau mengeksplorasi penuh dan total untuk menjadikan sajak sebagai sebuah kegiatan yang serius dan penuh perhatian. Walaupun, ternyata kerja “iseng” tadi sudah mendapatkan “pengakuan” dari berbagai redaktur sastra yang memuat sajak-sajakku di ruang koran, majalah, jurnal dan laman situs. Tapi, iseng atau tidak terus terang aku mencintainya. Mengapa aku mencintainya? Sukar aku mengatakannya. Mungkin suatu ketika aku tak mencintai dunia kata-kata ini. Seperti terkadang akupun mulai jenuh dan membencinya. Tapi hal tersebut, selama ini tak berlangsung lama. Saat ada ide yang menggoda, aku pun kembali untuk mencintainya. Ah, padahal puisi tak harus digeluti sampai mati bukan? (aku lupa, apakah kalimat ini pernah dikatakan Tardji pada sebuah tulisannya yang aku baca suatu ketika).

Aku sering mendengarkan komentar orang lain terhadap kegiatanku menulis sajak. Komentar mereka diantaranya: aku terlalu produktif menulis. Salah satu orang yang berkomentar tentang hal yang sama adalah Sutardji Calzoum Bachri. Dia adalah salah seorang teman berdialog kalau bertemu di kafe di Tim. Walaupun dialog sebenarnya tidak terlalu tepat, karena sebenarnya dia

yang paling banyak omong dan aku mendengarkan saja celotehannya tentang berbagai hal. Tardji bilang: “Nanang, jangan terlalu rajin nulis puisi.” Aku hanya tertawa saja, lantas bertanya: “Kenapa bang?”

Terlalu rajin menulis, kata Tardji, akan membuat sajak-sajakku menjadi cair. Cair? Mungkin iya. Mungkin juga tidak. Tapi apakah aku harus menyiksa diriku untuk tidak menuliskan apa yang harus aku tuliskan. Seperti orang kebelet mau ke WC, lalu ada orang bilang: “Nanang, jangan terlalu rajin, nanti cair.” Hehehe, geli juga aku memakai analogi seperti ini. Aku lebih menyukai sering menulis sajak. Mungkin lebih dari 1000 sajakku saat ini. Bagus atau jelek, aku tetap mengakui itu adalah sajak-sajakku.

Sejak aku belajar menulis, aku merasa lebih mudah membuat sebuah sajak, walaupun hasilnya buruk. Aku pernah mencoba menulis cerpen, jumlah cerpen yang jadi hanya sedikit, sebagian besar tidak terselesaikan, karena sudah menghabiskan berhalaman-halaman tapi tak kunjung dapat aku hentikan. Aku mungkin tak begitu peduli dengan “nasib” cerpen-cerpenku, baik yang sudah jadi maupun yang tak jadi itu. Menulis esei juga merupakan sesuatu yang tidak mudah bagiku. Biasanya aku memiliki gagasan besar, menulis judul, lalu menulis beberapa paragraf, setelah itu berhenti dan aku tinggalkan. Aku pikir, aku menyukai menulis sekali jalan dan dapat diselesaikan dalam waktu singkat. Mungkin karena itulah, aku lebih cenderung untuk menulis sajak.

Dalam menulis sajak, aku tak peduli apakah hasilnya jelek atau bagus. Aku tak ingin gagah-gagahan mengatakan bahwa aku mempersiapkan kosa kata dan mencari kata sampai ke inti sampai ke tulang sumsum seperti Chairil Anwar misalnya. Aku siap sedia dengan dengan segala keterbatasan kosa kata yang terkumpul selama ini dalam benak kepalaku, dan mulai menulis sajak ketika ada suatu sentuhan yang merangsang kata-kata itu keluar menjadi rangkaian-

kata yang disebut sajak. Sentuhan, yang membuka seluruh pengalaman fisik dan batinku selama ini. Jadi, sebenarnya, puisi itu telah ada dalam diriku, hanya saja harus ada suatu pemicu yang membuka seluruh pengalaman puitikku tadi. Pengalaman puitik sering kudapat saat berjalan-jalan, saat ngobrol, saat nongkrong di WC, saat melamun sendirian berbicara dengan Tuhan, saat apa saja. Memang, pernah pula aku mencoba untuk mencari kata-kata dari kamus dan menyengaja untuk membuat sebuah sajak, namun hasilnya tidak memuaskan, karena menjadi sangat teknis, tidak lancar dan seperti menjadi sekedar keterampilan mengolah kata-kata.

Sajak bagiku adalah sebuah dialog. Dengan sajak aku ingin berdialog, maka tak heran jika sering ditemui kata-kata: “mu”, “kita”, “aku” yang merupakan tanda bahwa ada semacam percakapan di situ, sebuah interaksi. Dalam sajak- sajakku, aku kadang-kadang menempatkan diriku bukan dalam posisi “ku” tapi dalam posisi “mu” atau “dia” atau kata ganti lain.

Aku seringkali menyapa seseorang dengan kata-kata yang akrab dikenalinya. Kata-kata yang sering diucapkannya, atau dituliskannya. Dalam sajakku aku tak ragu untuk menyapa Chairil yang menyapaku lewat sajaknya yang menyentuh saat kubaca. Hal yang sama bisa aku lakukan dengan sajakku aku pun menyapa Amir Hamzah, Rendra, Sapardi, Sutardji, Goenawan, Eka Budianta, Afrizal Malna, Subagio Sastrowardoyo, Acep Zamzam Noor, Gus Tf, Dorothea Rosa Herliani, Wahyu Prasetya, Kunthi Hastorini, Anggoro, Yono Wardito, Rukmi Wisnu Wardani, Indah Irianita Puteri, Hasan Aspahani, TS. Pinang, Saut Situmorang, Heriansyah Latief, Medy Loekito, Tulus Widjanarko, Sutan Iwan Soekri Munaf, Ramli, Suhra, Nietszche, Adonis, Rummi, Attar, Octavio Paz, Pablo Neruda atau siapa saja. Bahkan, sebenarnya yang paling sering aku lakukan adalah: menyapa Tuhan melalui sajak-sajakku. Ya, dengan sajak aku

berdialog.

Aku tak takut pada pengaruh para penulis-penulis lain. Aku terima segala pengaruh itu dengan senang hati. Yang memperkaya pengalaman jiwaku. Dan aku mencoba berdialog saat membaca karya-karya tersebut. Aku menciptakan kembali sajak tersebut menjadi puisi dalam angan pikiranku. Mungkin tak sama dengan apa yang dimaui pengarangnya. Tapi bukankah aku berhak memaknai kata-kata yang telah dituliskan, dengan pemaknaan sesuai pengalamanku sendiri, sesuai dengan imajinasiku sendiri.

Kadang-kadang saat membaca sajak, aku mencoba mencari inti kata yang merupakan kekuatan dari sajak tersebut. Aku “mencuri” kata itu dan menjadikannya titik tolak untuk berdialog. Aku coba mengolahnya kembali menjadi rangkaian kata-kata lain dengan apa yang aku rasakan saat

membacanya. Aku tulis terus menerus mengikuti apa yang terlintas dalam benak kepalaku mengembangbiakan kata yang aku “curi” tadi. Hal ini sering terjadi saat aku membaca sajak melalui milist, yang pada saat itu kubaca saat itu pula aku tergoda untuk menanggapinya. Aku jadi terbiasa menulis spontan. Mungkin pada saat itu aku sedang membangkitkan rasa yang terpendam dalam alam bawah sadarku. Mungkin. Hanya saja, bagi orang lain mungkin sajak-sajakku menjadi monoton, karena kosa kata yang muncul sering diulang-ulang dalam banyak sajak-sajakku.

Kegiatan bersastra di internet selama 4 tahun belakangan ini, aku akui mendorongku untuk menulis lebih banyak daripada tahun-tahun sebelumnya. Seringkali aku menulis sajak demikian banyak, ketika aku berhadap-hadapan dengan email yang berisi sajak teman-teman, dan aku tergoda untuk membalasnya dengan sajak pula. Belum lagi, bila sajak atau email itu ditulis oleh seseorang yang aku cintai. Aku dengan sangat bersemangat untuk membalasnya, dengan sajak pula. Sajak-sajak interaktif ini mungkin dapat diteropong sebagai sebuah gejala baik yang muncul dari kegiatan bersastra di internet (lewat mailing list, chat room, buku tamu dan fasilitas

interaktif lainnya). Ada satu perangkat yang aku pakai juga untuk menulis sajak, yaitu melalui SMS di handphone. Aku sering berbalas-balas sajak melalui SMS tadi.

Baiklah, aku akhiri dulu penuturanku tentang proses kreatif ini. Sebenarnya masih banyak yang ingin aku ungkapkan. Tapi lain kali saja, kalau sempat.***

30 DecINTERAKSI SAJAK (1)

Esei: Nanang Suryadi

Sajak tercipta sebagai sebuah reaksi terhadap sesuatu hal yang menyentuh relung puitik seorang penyair. Sebenarnya tak ada yang mengharuskannya menuliskan pengalaman puitiknya itu menjadi sebuah karya. Ia bisa menyimpannya menjadi sebuah pengalaman individual, tak perlu orang lain tahu. Tapi, secara manusiawi banyak orang akan mengabarkan apa yang dirasakannya kepada orang lain, entah itu perasaan suka tak suka, sedih, gembira, marah dan sebagainya. Ya, penyair dalam hal ini ketika menulis sajak-sajaknya ia telah menjadi orang yang mengabarkan sesuatu yang terjadi dalam dirinya saat berinteraksi dengan berbagai hal di luar dirinya.

Apakah sebuah sajak dapat mewakili dengan utuh “Puisi” (dengan P besar, sebagai pengalaman puitik sang penyair). Kata-kata atau bahasa memiliki keterbatasan-keterbatasan untuk mengungkapkan pengalaman puitik tersebut. Jika saja ada sebuah alat yang dapat menghubungkan kepala penyair dengan kepala penikmatnya (seorang rekan menyebutnya alat intersubyektif) tentu tak diperlukan lagi kata-kata atau bahasa untuk mengabarkan pengalaman puitik itu. Bahasa bisa berlebih-lebihan menggambarkan apa yang sesungguhnya terjadi, atau sebaliknya ia bisa mengurang-ngurangi apa yang sesungguhnya terjadi. Dan sesungguhnya tak semua bisa dikatakan dengan ungkapan verbal dengan bahasa yang terucap oleh mulut. Seringkali lewat tatap mata, atau gerak tubuh dapat dapat bercerita banyak dibandingkan dengan kata-kata yang terucap atau tertulis.

Seringkali dikatakan bahwa penyair adalah orang yang sering melebih-lebihkan, menceritakan hal-hal yang tak pernah dialaminya. Dengan kata lain penyair menjadi sosok tertuduh sebagai pendusta. Jika ini dihubungkan dengan keterbatasan kata atau bahasa sebagai alat ungkap, kemungkinan besar itu akan terjadi. Seorang penyair dengan memakai kata-kata atau bahasa tulis yang penuh dengan keterbatasan itu, akan menjadi berlebih-lebihan atau sebaliknya mengurangi apa yang dialami (pengalaman puitik) yang didapatnya dari sebuah interaksi.

Dalam mengungkapkan pengalaman puitiknya itu, seorang penyair berusaha memaksimalkan kemampuan kata-kata (bahasa), yang terbatas itu, menjadikan sajak seakan-akan menayang ulang kejadian puitik yang sesungguhnya. Sebuah sajak yang dapat mengungkap kembali pengalaman puitik sang penyair akan ditangkap oleh pembaca sebagaimana yang ingin diungkapkan. Berbagai teknik dapat dicoba untuk itu. Efek-efek yang timbul dari sajak diharapkan dapat mengungkap kembali hal-hal yang berhubungan dengan bunyi, pemandangan, rasa di lidah, bau di hidung, kasar halus pada kulit sesuai dengan pengalaman puitik yang didapat penyairnya.

Seorang penyair yang merasa telah mapan dengan teknik yang ia kuasai, cenderung malas untuk mencoba-coba. Ia merasa, dengan mencoba-coba maka ia tak memiliki gaya unik yang miliknya sendiri. Dan itu berarti karya-karyanya akan menjadi tak teridentifikasi sebagai karyanya yang orisinal.

 

30 DecINTERAKSI SAJAK (2)

Esei: Nanang Suryadi

Keorisinalan gaya seringkali menjadi beban bagi penyair. Seakan-akan menjadi dosa besar ketika terlihat pengaruh orang lain dalam karyanya. Hal itu diperkukuh dengan vonis-vonis dari kritikus yang cenderung melihat pengaruh orang lain terhadap karya sang penyair sebagai sesuatu yang negatif.

Secara logis, pengaruh orang lain ke dalam karya seorang penyair tidak dapat dihindarkan. Terlebih lagi, sajak adalah hasil interaksi dengan hal-hal di luar diri penyair. Seorang kritikus dapat menelusuri pengaruh-pengaruh tersebut bermula. Ia dapat saja keliru mengidentifikasi. Terlebih lagi di saat sekarang berbagai informasi dari berbagai penjuru dunia demikian banyak, sehingga sangat besar kemungkinan antara identifikasi kritikus terhadap apa yang mempengaruhi karya seseorang bisa meleset. Saya mengandaikan misalnya seorang kritikus menyebut: ada pengaruh Chairil Anwar, Goenawan Mohammad, Sapardi Djoko Damono, Rendra, Subagio Sastrowardoyo, Sutardji Calzoum Bachri, Abdul Hadi WM, Afrizal Malna, Dorothea Rosa Herliani dalam karya seseorang, sedangkan sesungguhnya sang penyair jarang membaca sajak-sajak mereka, bisa jadi yang sering dia baca adalah sajak-sajak dari Rummi, Attar, Nietszche, Adonis, Maya Angelou, Emily Dickinson, Edgar Allan Poe, EE Cumming, Pablo Neruda, Octavio Paz, Ezra Pound, Lipo dan banyak lagi penyair-penyair besar dunia lainnya. Dalam hal ini, untuk mengidentifikasi dan membedah karya penyair masa kini akan semakin tidak mudah, karena sebagaimana hypertex dalam dunia internet yang membuka kemungkinan untuk memasuki dunia antah berantah yang masing-masing berbeda dalam penemuannya, maka zigzag perkembangan wawasan dan estetika seorang penyair akan berbalapan dengan sorotan kritikus. Dan hingga saat ini, sepertinya kritikus kita masih selalu berbicara penelusuran ke dalam negeri, locally!

30 DecINTERAKSI SAJAK (3)

Esei Nanang Suryadi

Dalam beberapa bulan terakhir, sebagai redaktur puisi cybersastra.net, saya menemukan banyak kejutan-kejutan saat membaca sajak-sajak yang masuk. Ah, bikin mabuk, membaca semua sajak-sajak ini, bayangkan paling tidak 50 sajak setiap harinya, berapa waktu yang harus dicadangkan untuk membaca semuanya? Selain kejutan-kejutan itu, banyak juga ditemui sajak-sajak yang tak beranjak dari model-model Pujangga Baru yang tenang kemilau, atau “Aku”-nya Chairil Anwar. Tidak menawarkan sesuatu yang baru mengikuti perkembangan jaman. Mungkin saya keliru mengidentifikasi, sebagaimana diutarakan di muka. Karena menurut seorang rekan yang meneliti sajak-sajak dalam bahasa Inggris, ia bilang banyak poems yang lurus-lurus saja (atau jangan-jangan ia sebenarnya tidak tahu belokannya di mana? Hehehe). Tapi jika memang dugaan saya betul bahwa sajak-sajak itu tak beranjak dari model Pujangga Baru yang tenang dan kemilau atau “Aku” sang fenomenal Chairil, maka sangat disayangkan, karena ternyata informasi yang melimpah ruah yang ditawarkan berbagai media (antara lain internet) tidak dimaksimalkan untuk menjelajahi dunia baru, dunia entah, dunia antah berantah.

Dalam menyikapi fenomena di atas, ada sebagian pengamat mengatakan bahwa itu karena pembelajaran sastra di sekolah yang salah, yang hanya menyodorkan karya-karya jaman “baheula” dan menghafal nama-nama sastrawan, periodesasi dsb. Atau ada juga yang mengatakan, bahwa ada skenario besar yang menghegemoni pemikiran, bahwa hanya karya-karya tertentu milik sastrawan tertentu yang baik dan lazim, yang menurut mereka hal ini dilakukan dengan cara penobatan dan ekpansi oleh pihak “pemenang” sebuah pertarungan estetika (politik?) di waktu lampau.

Ada tinjauan lain yang dapat ditawarkan, yaitu melihat motivasi seorang ketika menulis dan menyiarkan sajak. Tinjuan terhadap motivasi ini dapat mengidentifikasi apakah seseorang itu bersungguh-sungguh ingin menjadi penyair yang “berprestasi” atau hanya penyair “sekedar.”

Sebagai sebuah kegiatan, menulis dan menyiarkan sajak tentu saja adalah hasil sebuah dorongan, baik internal maupun eksternal yang melakukannya. Dorongan ini bisa terlihat hasilnya secara fisik, namun seringkali merupakan hal yang berkaitan dengan psikologis. Secara teoritis banyak hal yang membuat seseorang termotivasi. Saya meminjam dua teori motivasi yaitu teori Abraham Maslow tentang Hierarchy of needs dan McClelland theory of needs. Dua teori ini mengungkap bahwa seseorang melakukan sesuatu karena didorong untuk memenuhi kebutuhannya (needs). Masslow membuat hierarki kebutuhan yang harus dipenuhi tersebut, yaitu physiological, safety, social, esteem dan self actualization. Sedangkan McLelland membagi kebutuhan manusia menjadi Need for Achievement, Need for Power dan Need for Affilization. Dari kedua teori ini, faktor apa yang dominan seorang penyair menulis dan menyiarkan karya-karyanya? Demikian banyak penyair, maka tak akan mudah untuk mengidentifikasi apa yang memotivasinya. Karena kemungkinan-kemungkinannya menyebar ke semua faktor tersebut di atas.

Dalam beberapa kali kesempatan kegaiatan sastra, Sutardji Calzoum Bachri menyatakan: achievement! Yang katanya “achivement” ini akan menjadikan seseorang tidak menjadi penyair yang “sekedar”. Dari kedua teori di atas apa yang dikatakan Sutardji tersebut dapat dibaca bahwa untuk menjadi seorang penyair “besar”, maka ia harus melampaui kebutuhan-kebutuhan yang lain (dalam hierarki kebutuhan Masslow) seperti Phisiological, Safety, Social, karena achievement dalam hierarki ini termasuk ke dalam “Esteem” (tangga ke empat dari hierarki). Pertanyaannya mengapa hanya sampai tangga ke empat? Tidak sampai pada tangga puncak Self –Actualization?

Lalu hubungannya dengan model-model yang tak beranjak dari Pujangga Baru itu bagaimana? Mungkin begitu pertanyaan selanjutnya. Dengan memakai kategori “penyair berprestasi” dan “penyair sekedar” maka dapat dikatakan bahwa upaya sungguh-sungguh untuk menjadi “penyair berprestasi” didorong untuk memenuhi kebutuhan “achivement”. Dan itu akan menunjukan perilaku yang berbeda, penyair itu akan mencari banyak hal, belajar sungguh-sungguh, mengupayakan pendobrakan-pendobrakan estetika dsb. Di sisi lain, “penyair sekedar” tak memerlukan itu, karena ia memang tak membutuhkan itu dari sebuah sajak, ia dapat mencapai achivement bahkan self-actualization dari kegiatan lain, misalnya di kantor ia bekerja, sebagai CEO atau Presiden Komisaris di perusahaan multinasional….