Last updated by at .

24 NovSyair Orang Gila

siang demikian terik sayang, orang-orang melempar api ke udara, panas matahari demikian menggila, orang-orang gila bermain bola api, panas!

tak ada api jika tak ada asap! ujar satu orang gila. duluan mana asap atau api? kukira aku telah gila mendengarnya.

orang-orang bermain api. api menyala-nyala. di mata. matahari menombakkan apinya ke ubun-ubun kepala.

mari menari! bersama burung nazar. berkuik meminta darah.meminta mayat. meminta belatung. tendang bola api keangkasa. biar dimamah segala!

akulah pahlawan! kata seorang gila kepada kawannya yanggila. dia bangun kesiangan. mengucek-ucek matanya. bola api dimakannya. dia tertawa

wahai manusia! wahai manusia! seorang gila menyeru dari atas bukit. tapi tak ada yang mendengarnya. orang-orang merasa bukan manusia.

wahai babi! wahai monyet! wahai anjing! wahai serigala! wahai tikus! orang-orang terperangah mendengar seruan itu. seperti memanggil namanya

manusia tak mau dipanggil manusia, wahai!  jerit seorang gila membawa api di tengah pasar. mau membakar nyeri, katanya.

matahari demikian terik sayang! teriakku. di tengah pasar. tubuhku demam meninggi. menyala api! menyala api!