Archive for the 'berita' Category

Last updated by at .

20 NovWorld Class Entrepreneurial University

World Class Entrepreneurial University adalah cita-cita yang sekarang sedang diwujudkan oleh Univeritas Brawijaya. Jika kita search di google dengan keywords “World Class Entrepreneurial University” maka akan tampil tulisan-tulisan dari warga Universitas Brawijaya, dengan sub domain lecture.ub.ac.id, blog.ub.ac.id dan staff.ub.ac.id. Suatu hal menggembirakan, ada suatu keingin bersama dari civitas akademika Universitas Brawijaya agar kampusnya bisa tampil elegan di panggung dunia, setidaknya dapat mudah diakses informasi tentang keunggulan Universitas Brawijaya melalui search engine google, yahoo, bing dan lain-lain.

Pengakuan-pengakuan internasional atas keunggulan Univeritas Brawijaya akan mengukuhkan keberadaan UB sebagai World Class Entrepreneurial University. Peringkat-peringkat dari lembaga pemeringkatan yang memberikan penghargaan kepada lembaga pendidikan dunia seperti: Webometrics, QS World, 4ICU, Times Higher Education, ArWU dll dapat memotivasi seluruh civitas akademika Universitas Brawijaya untuk menunjukkan kinerja yang semakin baik dengan menggunakan standar-standar yang berlaku secara internasional. Maka tidaklah berlebihan jika suatu ketika Universitas Brawijaya betul-betul menjadi berkelas dunia sebagai universitas entrepreneurial (World Class Entrepreneurial University).

 

Artikel terkait:

Share knowledge and be a part of UB World Class Entrepreneurial University Campaign through your blog

 

 

 

16 NovNanang Suryadi diundang ke Pertemuan Penyair Nusantara 6 di Jambi

Forum kepenyairan tingkat internasional yang bertajuk Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) 6 akan dihadiri oleh Nanang Suryadi pada akhir Desember 2012. Pelaksanaan Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) tahun ini diadakan di Jambi. Tahun lalu Palembang menjadi tuan rumah PPN 5, yang menghadirkan penyair dari beberapa negara dan menerbitkan buku berjudul: Akulah Musi. 

Berikut pengumuman yang disampaikan oleh Panitia Pertemuan Penyair VI di Jambi:

 

HASIL SELEKSI PUISI PPN-VI JAMBI 2012

Yth. Bapak/Ibu/Tuan/Puan/Saudara
Salam,
Agenda Pertemuan Penyair Nusantara (PPN)-VI Jambi, yang dijadwalkan pada tanggal 28-31 Desember 2012, mendapat sambutan luar biasa dari para penyair Indonesia yang ada di berbagai penjuru Tanah Air. Perhatian yang sama datang dari penyair negara sahabat, seperti Singapura, Malaysia, Brunei, Thailand dan Hongkong. Demikian juga disampaikan beberapa peneliti sastra dari Korea Selatan, sehingga berencana hadir dalam perhelatan akbar ini.
Hingga batas akhir penerimaan puisi, tanggal 5 September 2012, tercatat hampir tiga ribu puisi yang masuk ke panitia dan diteruskan kepada Dewan Kurator untuk dipilih menjadi tiga ratus puisi. Tentu tidak mudah menilai puisi dengan tema, gaya estetik dan warna lokal yang beragam itu. Masing-masing Dewan Kurator, yang terdiri dari Acep Zamzam Noor, Dimas Arika Mihardja, dan Gus tf,  dituntut obyektif sekaligus memiliki ketelitian yang tinggi.
Secara umum, proses kuratorial menghasilkan keberagaman tema dan gaya estetik, keberagaman domisili penyair, keberagaman usia penyair, keberagaman entitas yang disebut sebagai Nusantara. Berangkat dari hal itu, pembaca dapat mengetahui bagaimanaa aktivitas dan capaian estetik penyair peserta Pertemuan Penyair Nusantara VI sekaligus dapat mengabarkan adanya regenerasi penyair secara baik di berbagai tempat di Tanah Air maupun negara sahabat.
Sebagai pertanggung jawaban Dewan Kurator, hasil keputusan seleksi ini sacara tajam dan komprehensif akan ditulis dalam Antologi Puisi PPN-VI Jambi 2012. Kami atas nama panitia penyelenggara PPN-VI Jambi dan Dewan Kurator Puisi mengucapkan rasa terimakasih bagi semua penyair, baik Indonesia maupun negara sahabat, yang telah ikut serta dalam proses seleksi karya puisi.
Berikut nama-nama penyair hasil seleksi Dewan Kurator Puisi PPN-VI Jambi 2012, sesuai abjad dan wilayah Provinsi dan Negara sahabat.
Jambi
  1.     A David Khalilurrahman
  2.     Adi Suhara
  3.     Asro al-Murtawy
  4.     CH Yurma
  5.     Chory Marbawy
  6.     Didin Siroz
  7.     EM Yogiswara
  8.     Firdaus
  9.     Iif Ranupane
  10.     Iriani R Tandy
  11.     Jumardi Putra
  12.     Kamal Firdaus
  13.     M Husayri (Ary Ce’gu)
  14.     Marwan Kubu
  15.     Mulia Jaya
  16.     Puteri Soraya Mansur
  17.     Ramayani Riance
  18.     Ramoun Apta
  19.     Rini Febriani Hauri
  20.     Utomo Suconingrat
  21.     Yupnical Saketi
Aceh
  1.     De Kemalawati
  2.     LK Ara
  3.     Nazar Shah Alam
Sumatra Utara
  1.     A Rahim Qahhar
  2.     Afrion
  3.     Arie A Nasution
  4.     Hasan Al Banna
  5.     Idris Siregar
  6.     Ilham Wahyudi
  7.     Raudah Jambak
  8.     Suyadi San
  9.     Sartika Sari
  10.     Tina Aprida Marpaung
 Sumatra Barat
  1.     Adri Sandra
  2.     Alizar Tanjung
  3.     Budi Saputra
  4.     Delvi Yandra
  5.     Esha Tegar Putra
  6.     Heru Joni Putra
  7.     Iyut Fitra
  8.     Karta Kusumah
  9.     Mahatma Muhammad
  10.     Muhammad Ibrahim Ilyas
  11.     Ragdi F Daye
  12.     Sulaiman Juned
  13.     Syarifuddin Arifin
  14.     Yori Kayama
  15.     Zelfeni Wimra
Riau
  1.     Ahlul Hukmi
  2.     Fakhrunnas M Jabbar
  3.     Hafney Maulana
  4.     Marhalim Zaini
  5.     Murdoks
  6.     Suharyoto Sastrosuwignyo
Kepulauan Riau
  •     Tarmizi Rumahitam
Sumatra Selatan
  1.     Anwar Putra Bayu
  2.     Eko Putra
  3.     JJ Polong
  4.     Pringadi Abdi Surya
Lampung
  1.     Alya Salaisha-Sinta
  2.     Fitri Yani
  3.     Isbedy Stiawan ZS
 Banten
  1.     Asyafa Jelata
  2.     Husnul Khuluqi
  3.     Na Lesmana
  4.     Sulaiman Djaya
  5.     Toto ST Radik
  6.     Wahyu Arya
Jakarta
  1.     Ahmadun Yosi Herfanda
  2.     Alex R Nainggolan
  3.     Bambang Widiatmoko
  4.     Budhi Setyawan
  5.     Diah Hadaning
  6.     Doddi Ahmad Fauzi
  7.     Edy A Effendi
  8.     Frans Ekodhanto Purba
  9.     Hasan Bisri BFC
  10.     Lailatul Kiptiyah
  11.     Lukman A Sya
  12.     Mustafa Ismail
  13.     Nirwan Dewanto
  14.     Nia Samsihono
  15.     Ook Nugroho
  16.     Sihar Ramses Sakti Simatupang
  17.     Tulus Wijanarko
  18.     Yvone de Fretes
Jawa Barat
  1.     Ahda Imran
  2.     Acep Syahril
  3.     Ahmad Faisal Imron
  4.     Ahmad Syahid
  5.     Arinda Risa Kamal
  6.     Atasi Amin
  7.     Bode Riswandi
  8.     Evi Sefiani
  9.     Heri Maja Kelana
  10.     Herton Maridi
  11.     Jun Nizami
  12.     Khoer Jurzani
  13.     Lintang Ismaya
  14.     Nissa Rengganis
  15.     Rudy Ramdani
  16.     Romyan Fauzan
  17.     Sinta Ridwan
  18.     Soni Farid Maulana
  19.     Syarif Hidayatullah
  20.     Toni Lesmana
  21.     Willy Fahmy Agiska
  22.     Windu Mandela
  23.     Yusran Arifin
  24.     Zulkifli Songyanan
Jawa Tengah
  1.     Arif Fitria Kurniawan
  2.     Gunawan Tri Atmodjo
  3.     Jumari HS
  4.     M Enthieh Mudakir
  5.     Galih Pandu
  6.     Nana Riskhi Susanti
  7.     Nurochman Sudibyo YS
  8.     Thomas Budhi Santoso
  9.     Wachyu Pras
  10.     Wintala Achmad
  11.     Yudhi MS
Yogyakarta
  1.     Afrizal Malna
  2.     Abdul Wachid BS
  3.     Badrul Munir Chair
  4.     Boedi Ismanto SA
  5.     Bustan Basir Maras
  6.     Dorothea Rosa Herliany
  7.     Iman Budhi Santosa
  8.     Joko Pinurbo
  9.     Mustofa W Hasyim
  10.     Mutia Sukma
  11.     Raudal Tanjung Banua
  12.     Riswan Hidayat
  13.     Satmoko Budi Santosa
  14.     Shohifur Ridho Ilahi
Jawa Timur
  1.     Ach. Nurcholis Majid
  2.     Ahmad Muchlish Amrin
  3.     Asa Jatmiko
  4.     A’yat Khalili
  5.     Beni Setia
  6.     Dian Hartati
  7.     F Rizal Alief
  8.     Hidayat Raharja
  9.     Kamil Dayasawa
  10.     Lina Kelana
  11.     M Faizi
  12.     Mardi Luhung
  13.     Matroni el-Moezany
  14.     Nanang Suryadi
  15.     R Giryadi
  16.     Rahmat Ali
  17.     Tjahjono Widarmanto
  18.     Tjahjono Widijanto
  19.     Viddy AD Daery
Bali
  1.     Dhenok Kristianti
  2.     Frischa Aswarini
  3.     Ni Made Purnama Sari
  4.     Ni Putu Rastiti
  5.     Ni Wayan Idayati
  6.     Warih Wisatsana
  7.     Wayan Sunarta
Nusa Tenggara Barat
  1.     Dinullah Rayes
  2.     Fatih Kudus Jailani
  3.     Fitri Rachmawati
  4.     Ilham Fahmi
  5.     Irma Agryanti
  6.     Kiki Sulistyo
  7.     Sindu Putra
  8.     Tjak S Parlan
  9.     Udin Sape Bima
Nusa Tenggara Timur
  1.     Bara Pattyradja
  2.     Mario F Lawi
  3.     Yoseph Yapi Taum
Kalimantan Selatan
  1.     Ali Syamsudin Arsyi
  2.     Arsyad Indradi
  3.     Hudan Nur
  4.     Mahmud Jauhari Ali
SulawesiTenggara
  •     Syaifuddin Gani
Sulawesi Selatan
  1.     Dalasari Pera
  2.     Muhammad Aswar
 Sulawesi Utara
  1.     Arther Panther Olii
  2.     Oddie Frente
Maluku Utara
  1.     Dino Umahuk
  2.     Mariana Lawier
Papua
  •     Dwi Rahariyoso
NEGARA SAHABAT
Malaysia
  1.     A Razak Adam
  2.     Abang Patdeli Abang Muhi
  3.     Aminudin Mansor
  4.     Benyamin Matussin
  5.     Khalid Salleh
  6.     Mabulmaddin Shaiddin
  7.     Marsli NO
  8.     Muhammad Puad
  9.     Naffi Mat
  10.     Rahimidin Zahari
  11.     Saleh Rahamat
  12.     Sani La Bise
  13.     Shamsudin Othman
  14.     Syed Mohd. Zakir
Singapura
  1.     Abdul Samad Salimin
  2.     Ahmad Md Tahir
  3.     Almahdi Al-Haj bin Ibrahim
  4.     Herman Mutiara
  5.     Noor Aisya Binte Buang
  6.     Noor Hasnah Adam
  7.     Rohani Din
Brunei Darussalam
  1.     Adi Aswara
  2.     Anjungbuana
  3.     Kamarudin bin Pengiran Haji Othman
  4.     Nazwan Karim
  5.     Zefri Ariff
Thailand
  •      Phaosan Jehwae

14 NovMewujudkan UB menjadi World Class Entrepreneurial University

“Share knowledge and be a part of UB World Class Entrepreneurial University Campaign through your blog” demikian tagline yang diberikan oleh panitia blogmetrics UB 2012. Dengan mengusung tema ““Meningkatkan Peran Sivitas Akademika Dalam Mewujudkan World Class Enterpreneurial Universitymendorong para dosen, staff dan mahasiswa untuk berkontribusi bagi kemajuan Universitas Brawijaya.

Banyak hal yang bisa dilakukan oleh para sivitas akademika untuk bisa mewujudkan Universitas Brawijaya sebagai World Class Entrepreneurial University” yaitu dengan penyelenggaraaan pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat dengan standar-satandar internasional dan mendapatkan pengakuan secara internasional.

Pengakuan dari lembaga akreditasi internasional yang diraih oleh Fakultas Ekonomi dan Bisnis dari ABEST 21 serta Fakultas Teknologi Pertanian dari Institute of Food Technologists (IFT), USA adalah salah satu upaya Universitas Brawijaya untuk menjadi perguruan tinggi yang betul-betul bertaraf internasional. Pengakuan-pengakuan dari masyarakat nasional dan internasional terhadap institusi Universitas Brawijaya ini harus diupayakan sesuai dengan harapan mereka, diwujudkan menjadi sebuah kenyataan.

Akreditasi Internasional FEB UB diperoleh dari ABEST21 (The Alliance on Business Education and Scholarship for Tomorrow, a 21st century Organisation) – Lembaga Akreditasi Internasional yang berpusat di Tokyo, Jepang.  FEB UB mencatatkan diri sebagai yang pertama di Indonesia yang memperoleh akreditasi Internasional ini. Selain itu FEB UB juga sedang berproses untuk mendapatkan akreditasi internasional dari AACSB sebuah lembaga akreditasi internasional yang berpusat di Amerika Serikat.

Akreditasi internasional yang diraih oleh FTP UB dari  Institute of Food Technologists (IFT), USA   menempatkan UB sebagai universitas kedua di Indonesia yang mendapatkan akreditasi internasional setelah IPB.

Saat ini dosen dan mahasiswa Universitas Brawijaya telah banyak berkiprah dalam forum-forum ilmiah nasional dan juga internasional, dengan prestasi yang membanggakan. Di ajang resmi yang diadakan oleh Dirjen Dikti (Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan) antara lain: Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional, Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional dan Pekan Seni Mahasiswa Nasional para mahasiswa UB telah menunjukkan prestasinya. Dosen-dosen juga telah banyak menghasilkan penelitian yang dipublikasi di jurnal nasional serta menerbitkan buku-buku yang menjadi buku acuan .

Minat dosen dan mahasiswa untuk berkiprah di forum-forum ilmiah, olahraga dan seni di tingkat nasional dan internasional ini harus didukung oleh penyediaan dana yang tentu saja tidak sedikit.  Harus disadari bahwa dosen dan mahasiswa serta staff yang berkiprah di forum-forum tersebut akan membawa nama baik Universitas Brawijaya ke pentas dunia. Maka harus ada upaya keras memfasilitasi dosen, mahasiswa dan staff yang memiliki keinginan untuk berprestasi.

Secara tampilan fisik Universitas Brawijaya telah memiliki ciri khas yang membedakan dengan perguruan tinggi lain, dengan kualitas fisik yang mengagumkan. Tapi itu saja itu cukup, banyak hal yang mendasar untuk penyediaan proses belajar mengajar, pengabdian masyarakat serta penelitian yang memiliki standar internasional.

Mengunduh file:

Share knowledge and be a part of UB World Class Entrepreneurial University Campaign through your blog

 

 

09 JanKeyword: Puisi

Saya sering mencari kata puisi, namun seringkali google.com sudah menyediakan frasa tambahan, misalnya: puisi cintapuisi cinta bahasa inggrispuisi cinta lucupuisi cinta romantispuisi kangenpuisi kehidupanpuisi kematianpuisi kenanganpuisi kesepianpuisi lucupuisi penantianpuisi perjalanan cintapuisi perjalanan hiduppuisi perjuanganpuisi persahabatanpuisi rindupuisi romantispuisi ulang tahunsajaksajak cintasajak kekasihsajak keluargasajak ulang tahunsyair cintasyair kehidupan.

Selain itu sering kali muncul nama Kahlil Gibran, seorang penyair dunia yang terkenal saat memasukkan kata-kunci: puisi. Sedangkan nama para penyair Indonesia yang sering kali langsung muncul di mesin pencari google.com adalah: Chairil, Anwar, Nanang Suryadi, Saut Situmorang, Gola Gong, Sapardi Djoko Damono, Sutardji Calzoum Bachri, Amir Hamzah, Afrizal Malna, Joko Pinurbo, Toto Sudarto Bachtiar, Dorothea Rosa Herliani, Goenawan Mohamad, Sitok Srengenge, Sitor Situmorang, Widji Thukul, Hasan Aspahani, Nirwan Dewanto, Binhad Nurrohmat,  dll. Coba masukkan kata puisi lalu tulis huruf pada nama depan penyair Indonesia di google.com, biasanya google akan langsung melengkapi nama tersebut. Hal tersebut menandakan puisi penyair tersebut sering dicari di intenet menggunakan gooogle.com.

Tags:

09 JanJurnal dan Buku yang membahas dan mengutip puisi karya Nanang Suryadi

Beberapa buku sastra dan bahasa untuk SMA mengutip karya puisiku dalam pembahasan atau apresiasi, antara lain:

“Buku yang diambil sebagai kajian adalah buku: (1) Kaji Latih Bahasa dan Sastra Indonesia 2a dan 2b (2005) yang diterbitkan oleh Penerbit Bumi Aksara, (2) Bahasa dan Sastra Indonesia 1 untuk SMA Kelas X (2004) yang diterbitkan oleh Erlangga, dan (3) Aktif Berbahasa dan Bersastra Indonesia Jilid 2 untuk Kelas XI (2005) yang diterbitkan oleh Empat Kawan Sejahtera. Buku tersebut ditulis dengan mengacu dan menjabarkan pada Standar Kompetensi Kurikulum 2004 untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia. Dalam buku tersebut, karya sastra yang digunakan sebagai materi pengajaran sastra meliputi puisi, naskah drama, cerpen, dan novel.

Puisi yang dipilih sebagai materi pengajaran adalah “Sepanjang Jalan Puisi” dan “Ingin Kutulis Untukmu” karya Nanang Suyadi,
“Gadis Peminta-Minta” karya Toto Sudarto Bachtiar, “Balada Tamu Museum Perjuangan” karya Taufiq Ismail, dan “Balada Ibu yang Dibunuh” oleh W.S. Rendra.”

Sumber: Lustantini Septiningsih, PENGAJARAN SASTRA SEBAGAI UPAYA MEMBENTUK MANUSIA YANG CINTA TANAH AIR: HARAPAN DAN KENYATAAN, Kajian Linguistik dan Sastra, Vol. 20, No. 1, Juni 2008: 48-55

 

Kalian telah melakukan pengamatan terhadap berbagai bentuk
puisi remaja, yang dimuat di majalah, surat kabar, atau buku
kumpulan puisi. Berdasarkan hasil pengamatan tersebut, silakan
kalian jawab pertanyaan ini!
1. Apa yang dimaksud puisi remaja?
2. Apa ciri-ciri puisi remaja?
3. Parafrasakan puisi berikut!

Epilog
Nanang Suryadi
Sempurnalah sempurna segala ingin
Di ambang surup matahari mendingin
Segala senja telah kau beri tanda
Di padang padang buru di tebing tebing cuaca
Telah disemayamkan segala kelakar
Terbakar bersama belukar julai akar
Ke dalam diri ke luar diri
Menembus batas segala mimpi
Demikian, sunyi tak terbagi
Milikku sendiri
Sumber: Sutardji Calzoum Bachri, Hijau Kelon dan Puisi 2002. Jakarta: Kompas
○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○

Sumber: Kompetensi Berbahasa dan Sastra Indonesia, Syamsudin Ar dkk, 2008, PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri

06 JanReview Puisi-Puisi Nanang Suryadi

Buku puisiku banyak dibahas oleh para kritikus sastra, diantaranya:

09 DecPioner Sastra Cyber

http://www.beritajatim.com/siapadia.php?newsid=1037

19 November 2011 13:26:13 WIB 
Nanang Suryadi

Pioner Sastra Cyber

Reporter : Brama Yoga Kiswara

Malang(beritajatim.com) - Kau tak dapat berbohong dengan sajak, karena sesungguhnya, hatimu teleh menera jejak. Jika kabar demikian samar, sajak mengajakmu untuk menebak, teka-teki kehendak puisi telah memenuhi ruang kepalaku, riwayat-riwayat yang minta dicatat, keindahan yang minta dikabarkan.

Penggalan syair indah di atas terangkum dalam judul, “Dengan Sajak Kukabarkan Puisi”. Selintas tergambar, ada banyak kata-kata dan untaian peristiwa yang masih menimbun dalam otak seorang Nanang Suryadi. Ya, dalam jagat kepenyairan dan sastra Indonesia, nama Nanang sudah tak asing lagi.

Bapak dua anak yang banyak melakukan terobosan spektakuler dalam perkembangan dunia sastra online, Nanang bisa jadi pionernya. Cybersastra atau sastra online adalah buah pikir yang kini banyak dijadikan kegemaran penyair mempublikasikan seluruh karya-karyannya.

Diera digital online dewasa inilah, cermin perkembangan dunia sastra, semakin dinamis menembus ruang dan waktu. “Saya berharap ada banyak karya sastra lewat media online dan internet. Ke depan, harus ada akses mudah bagi pembaca untuk menikmati sebuah karya sastra,” ungkapnya, Sabtu (19/11/2011).

Siapa sebenarnya Nanang Suryadi? Pria Kelahiran Pulomerak, Serang, Jawa Barat pada 8 Juli 1973 itu ternyata seorang Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya (UB) Malang. Saat ini, Nanang menjabat sebagai Pembantu Dekan III, UB Malang. Aktif sebagai penyair dan sastrawan di tengah kesibukannya di dunia kampus, bak dua sisi keping mata uang. Padatnya jadwal mengajar dan bimbingan kuliah pada Fakultas Ekonomi, tak menyurutkan tekad Nanang untuk terus membukukan karya-karya sastranya.

Nanang adalah penggagas Yayasan Multimedia Sastra (YMS). Ia juga aktif sebagai redaktur pusi pada Cybersastra.net, tempat berkumpulnya karya-karya sastra terbaik dari seluruh penjuru negeri. Kelak, Nanang berharap media internet bisa menjadi lahan subur bagi penyair dengan karya-karya sastra terbaiknya. Di era saat ini, sejumlah penyair pun mengakui jika media internet, punya peranan sangat besar untuk mempubliskan dunia sastra. “Dulu saat muncul sastra cyber banyak yang pesimis. Tapi sekarang, sudah tidak lagi. Sejumlah penyair justru banyak menggunakan internet untuk mempertunjukkan karya mereka,” paparnya.

Darah kepenyairan Nanang ditempa pada era tahun 1990 saat masuk kuliah di Fakultas Ekonomi, UB Malang. Dari sinilah, Nanang akhirnya bertemu dengan tokoh-tokoh penyair asal Malang Raya macam KH Taufan Aminudin, Wahyu Prasetyo, sampai Ratna Idraswari Ibrahim. “Mereka turut memberi warna dalam perjalanan kenpeyairan saya,” kata Nanang yang juga menjadi Pengurus Dewan Kesenian Malang (DKM).

Dijelaskan Nanang, perkembangan dunia sastra di Malang khususnya, perlahan mulai naik daun. Saat ini, sastra di Malang masih berkutat pada proses-proses kreatifnya. Hal itu sangat bagus. Peminat sastra dari kalangan mahasiswa yang sangat tinggi, mencerminkan dunia sastra dan kepenyairan, akan terus berkembang pesat.

Menurut Nanang, kunci jika ingin menjadi seorang penyair gemilang dengan karya-karya terbaiknya hanya ada empat langkah. Pertama banyak-banyaklah menulis, kedua terus menulis, ketiga jangan berhenti menulis, dan yang terakhir banyaklah membaca. “Tulis, tulis dan teruslah menulis. Meskipun hasilnya jelek, jangan takut untuk terus menulis. Jika ingin sukses menulis, banyak-banyaklah membaca apa saja,” paparnya.

Kini, Nanang sukses menerbitkan dua buku terbarunya di tahun 2011 ini. Buku berjudul BIAR berisi kumpulan syair dan karya sastranya, menjadi nominator shortlist penghargaan festivalpembacaindonesia.com. Awal bulan depan, pengumuman pemenang ini, akan digelar di Jakarta. “BIAR, dicetak oleh Indiebook Corner. Tapi sudah banyak juga dan tersebar di sejumlah toko buku,” ucap Nanang yang tinggal di Landungsari Indah Blok I/No16, Kota Malang itu.

Selain BIAR, buku dengan judul Orang-Orang Yang Menyimpan Api Dalam Kepalannya, disebut-sebut menjadi buku best seler, penjualannya saat ini sudah diatas 3.000 eksemplar dengan penerbit UB Press. Buku tersebut, konon lagi, banyak diperbincangkan sejumlah penyair karena melebihi catatan dan tulisan Gunawan Mochammad (GM). “Setiap penulis dan penyair pasti punya penggemar berbeda. Bagi saya, kepopuleran nama-nama penyair besar macam Chairil Anwar, Sutardji ColzOum Bachri, GM, dan lainnya sangat mengilhami jalan kepenyairan saya sampai detik ini,” pungkasnya.

Berikut adalah karya-karya Nanang Suryadi selama menekuni dunia kepenyairan: Sketsa (HP3N, 1993), Sajak Di Usia Dua Satu (1994), dan Orang Sendiri Membaca Diri (SIF, 1997), Silhuet Panorama dan Negeri Yang Menangis (MSI,1999) Telah Dialamatkan Padamu (Dewata Publishing, 2002) sebagai kumpulan puisi pribadi. Sedangkan antologi puisi bersama rekan-rekan penyair, antara lain: Cermin Retak (Ego, 1993), Tanda (Ego- Indikator, 1995), Kebangkitan Nusantara I (HP3N, 1994), Kebangkitan Nusantara II (HP3N, 1995), Bangkit (HP3N, 1996), Getar (HP3N, 1995 ), Batu Beramal II (HP3N, 1995), Sempalan (FPSM, 1994), Pelataran (FPSM, 1995), Interupsi (1994), Antologi Puisi Indonesia (Angkasa-KSI, 1997),Resonansi Indonesia (KSI, 2000), Graffiti Gratitude (Angkasa-YMS, 2001), Ini Sirkus Senyum (Komunitas Bumi Manusia, 2002), Hijau Kelon & Puisi 2002 (Penerbit Buku Kompas). [yog/ted]